Menu

Mode Gelap
Percepatan Penerapan SPBE, Diskominfo Kukar Launching Proper Lobiku Gelar Bimtek Sertifikasi TPP, Bupati Kukar Berharap Tidak Ada Lagi Desa Tertinggal Gelar Rakerkot, Wushu Samarinda Bahas Persiapan Porprov dan Program Regenerasi Atlit 56 tahun Jenderal Andap, Terus Berkarya Dan Berinovasi Pengukuhan PW KBB Jatim, Irianto Lambrie : Warga Banjar Harus Rakat, Kuat serta Bermartabat

Advertorial · 22 Mar 2023 10:02 WITA ·

Produksi Ikan Desa Semayang Melimpah, PemDes Akan Gandeng BUMDes Guna Tingkatkan Pendapatan Asli Desa


 Foto : Ilustrasi nelayan saat panen ikan (Istimewa) Perbesar

Foto : Ilustrasi nelayan saat panen ikan (Istimewa)

Tenggarong – Pemerintah Desa (Pemdes) Semayang berencana akan membangun kerjasama dengan pihak pengepul ikan agar potensi ikan khususnya ikan asin di Desa Semayang dapat memberikan Pendapat Asli Desa (PADes).

Diketahui bahwa, Desa Semayang yang berada di Kecamatan Kenohan, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) ini memiliki potensi pengolahan ikan asin yang begitu melimpah.

Tercatat, setiap musim panen, masyarakat yang dominan nelayan itu dapat menghasilkan hingga 50 ton ikan per minggunya.

Sementara pada musim biasa, masyarakat yang di sana bisa menghasilkan hingga 25 ton ikan per minggunya.

Oleh karena itu, Desa Semayang pun memiliki potensi penghasil ikan yang melimpah. Ikan asin hasil Desa Semayang itu biasanya akan diekspor ke Jakarta untuk kembali dijual ke wilayah Pulau Jawa dan sekitarnya.

Salah seorang nelayan asal Desa Semayang, Jamal Mirdad yang diwawancarai oleh awak media mengatakan bahwa memang nelayan di Desa Semayang kerap menjual ikan asin hasil produksi keluar Pulau Kalimantan untuk dipasarkan.

“Kami disini selalu kirim ikan asin ke Jakarta, karena kita terhubung sudah lama, dari sebelum tahun 2000 kita sudah kirim,” ucap Jamal, Selasa (21/3/2023).

Ia mengaku bahwa ikan asin yang mereka ekspor ke Jakarta memiliki harga yang bervariatif tergantung jenia ikan. Mulai harga 17 ribu hingga lebih dari 70 ribu rupiah per kilogramnya.

Besarnya potensi ikan di desa semayang ini lah yang kemudian mendorong pemerintah desa (Pemdes) Semayang berkeinginan untuk mengembangkan produk olahan dari ikan selain ikan asin.

“Karena pengiriman ikan asin ini berlangsung sudah cukup lama, agak sulit untuk dikembangkan melalui Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), karena pembelinya ini langsung ke masyarakat yang membuat ikan asin. Tapi nanti rencana kita mau ajak kerjasama dengan sistem bagai hasil,” ucap Kepala Desa Semayang, Isra.

Selain itu, isra juga mengatakan pihaknya akan mencoba menghadirkan olahan lalin dari ikan, yang akan dikelola oleh BUMDes.

“Sebenarnya bagus dibuat abon tinggal bagaimana nanti pemasarannya, nanti ada rencana untuk didorong ke arah sana lewat BUMDes,” pungkasnya. (Adv)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Dukung Kegiatan Festival Kesenian Gandrung,Rendi Solihin Ingin Kebudayaan Nusantara di Kukar Terus Terbangun

3 November 2023 - 17:20 WITA

Bersiap Menggelar Kukar Bershalawat Jilid II, Rendi Solihin: Insya Allah Semuanya Lancar

26 Oktober 2023 - 14:11 WITA

Upaya Pemkab Kukar Kembalikan Pulau Kumala Sebagai Objek Wisata Andalan

19 Oktober 2023 - 02:41 WITA

Pemkab Kukar Siapkan Bus Sekolah Guna Minimalisir Kecelakaan Pelajar

15 Oktober 2023 - 07:22 WITA

Kukar Bersholawat Jilid 2 Akan Datangkan Habib Syech, Ditarget 6 Ribu Jemaah Padati Stadion Aji Imbut

5 Oktober 2023 - 14:26 WITA

Perkuat Sektor Pertanian, Wabup Rendi Solihin Sebut Persiapkan Kukar Jadi Penopang IKN Dan Lumbung Pangan di Kaltim

3 Oktober 2023 - 12:30 WITA

Trending di Kab. Kukar